May 21, 2022

Cara Menjaga Kesehatan Alat Reproduksi Wanita Berdasarkan Usia yang Penting untuk Diketahui!

Masih banyak yang menganggap bahwa alat reproduksi wanita terbatas pada alat reproduksi dan hubungan intim. Faktanya, WHO mendefinisikan alat reproduksi wanita sebagai keadaan kesejahteraan fisik, mental, dan sosial yang berkaitan dengan seksualitas. Alat reproduksi wanita mensyaratkan adanya pendekatan positif dan penghormatan dalam seksualitas dan relasi seksual, sehingga tercapai pengalaman seksual yang menyenangkan, aman, bebas diskriminasi, dan bebas kekerasan.

Topik seksualitas di Indonesia masih sangat tabu untuk dibicarakan, terutama jika berkaitan dengan seksualitas wanita. Padahal, sangat penting menjaga alat reproduksi wanitaitas dan alat reproduksi sedari dini. Setiap rentang usia memiliki langkah yang berbeda dalam menjaga alat reproduksi wanita yang disesuaikan dengan karakteristik dan kondisi kesehatan, terutama wanita. Berikut ini cara menjaga kesehatan organ reproduksi pada wanita yang penting untuk Anda ketahui.

Cara Menjaga Kesehatan Alat Reproduksi Wanita Wanita Berdasarkan Umur

Menjaga alat reproduksi wanita erat hubungannya dengan usia karena dipengaruhi kondisi organ reproduksi, hormon, dan situasi sosial serta finansial. Maka penting untuk dilakukan persiapan yang tepat supaya tidak memberikan dampak buruk bagi tubuh dan mental. Alat reproduksi wanita juga tidak bisa lepas dari keluarga berencana karena program ini dapat membantu merancang jarak kehamilan yang akan berdampak pada kesiapan dan kesehatan organ reproduksi.

  1. Untuk usia 20 tahun ke atas

Pada usia ini, kondisi alat reproduksi sedang berada di masa prima karena puncak hormon seks seperti estrogen, progesteron dan testosteron sedang meningkat. Untuk itu perlu perhatian yang khusus supaya alat reproduksi wanita tetap terjaga mengingat mengingat usia 20an merupakan momen eksplorasi.

Beberapa cara menjaga kesehatan organ reproduksi adalah dengan memastikan Anda melakukan hubungan seksual yang aman. Risiko penyakit menular seksual (PMS) sering terjadi karena berganti-ganti pasangan dan tidak menggunakan kondom. Selain itu, pastikan Anda sudah vaksin HPV (human papillomavirus) untuk menurunkan kemungkinan terjangkit kanker serviks dan penyakit kelamin lainnya. Rutinlah melakukan check up ke dokter untuk mengetahui kondisi alat reproduksi Anda.

Jika ingin memulai program keluarga berencana di usia ini, pastikan Anda sudah berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Menurut BKKBN, keluarga berencana bukan sekedar membatasi jumlah anak, tapi juga mengatur jarak kehamilan. Secara fisik, sel telur pada umur 20an dalam kondisi terbaik sehingga risiko cacat lahir dan keguguran sangat kecil. Namun, mengingat umumnya secara finansial masih dalam fase membangun karir, penting merencanakan jarak kehamilan.

  • Untuk usia 30 tahun ke atas

Pada usia 30an, wanita berada pada momen sudah mendapatkan kenyamanan seksual dengan pasangan. Aktivitas seks umumnya dilakukan demi menjaga keharmonisan hubungan dan kesehatan.

Yang perlu menjadi perhatian adalah hamil pada usia 30an memiliki risiko lebih tinggi dibandingkan pada usia 20an. Beberapa kemungkinan yang bisa terjadi adalah tingginya angka keguguran, muncul komplikasi, hingga kondisi janin yang kurang sehat. Inilah mengapa semakin penting menerapkan keluarga berencana saat memasuki usia kepala tiga. Pada rentang usia ini, dua hal yang penting diperhatikan terkait alat reproduksi wanita antara lain:

  • Menentukan keluarga berencana

Rajinlah berkonsultasi dengan dokter untuk mengontrol kelahiran dan menjaga kesehatan alat reproduksi wanita.

  • Memiliki hubungan seksual yang setara dan sehat dengan pasangan

Bukan tidak mungkin aktivitas seks menyebabkan nyeri saat berhubungan. Demi kenyamanan kedua belah pihak, pastikan Anda berdiskusi dengan pasangan untuk menjaga keharmonisan.

  • Untuk Usia 40 tahun ke atas

Memasuki usia perimenopause (5-10 tahun sebelum menopause), hormon akan naik turun dan menyebabkan libido rendah, menstruasi tidak teratur, serta vagina kering. Di usia ini juga masih memungkinan terjadinya kehamilan, sehingga penggunaan alat kontrasepsi demi penerapan keluarga berencana masih sangat penting dilakukan.

  • Untuk Usia 50 tahun ke atas

Umumnya wanita mulai menopause pada usia sekitar 51 tahun dengan karakteristik kondisi kekeringan vagina, libido rendah, dan perubahan suasana hati. Untuk mendapatkan hubungan seksual yang nyaman, Anda bisa menggunakan pelumas dan pelembab vagina. Berkonsultasilah dengan dokter untuk mengelola gejala menopause dengan baik.

  • Untuk Usia 60 tahun ke atas

Rutin melakukan hubungan seks di usia 60an terbukti dapat berdampak baik pada kesehatan. Aktivitas seksual biasanya akan memakan waktu lebih lama, sehingga penting untuk melakukan foreplay dengan pasangan. Jika dibutuhkan, rundingkan dengan dokter penggunaan obat disfungsi ereksi untuk kehidupan seksual yang lebih aktif dan nyaman.

Sedangkan untuk usia lebih muda di bawah 20 tahun, melakukan hubungan seksual bisa berisiko pada kesehatan fisik dan mental. Kehamilan usia remaja pun bisa berdampak pada kesehatan ibu dan janin, seperti berat badan lahir rendah, kelahiran prematur, terkena darah tinggi pada ibu, anemia, serta tingginya kemungkinan mengalami depresi paska melahirkan. Untuk itulah berhubungan seks di usia yang tepat dan matang sangat penting.

Demikian cara mengaja kesehatan alat reproduksi Wanita berdasarkan umur. Ingin tahu lebih tentang permasalahan dan cara mengatasi haid? Kunjungi charmgirlstalk.com, Charm Girl’s Talk merupakan situs edukasi menstruasi secara online. Karena situs ini memanfaatkan pengetahuan dan pengalaman edukasi di Jepang selama lebih dari 60 tahun oleh Uni-Charm dan PT Uni-Charm Indonesia Tbk percaya ini akan bermanfaat untuk meningkatkan pengetahuan menstruasi bagi konsumen di Indonesia.

Selain itu, di Charms girl’s talk juga ada online class yang akan mengulas semua permasalahan wanita. Yuk kunjungi website Charms girl’s talk dan daftar jadi membernya agar #TakAdaMomenTerlewatkan

Semoga dapat menambah wawasanmu, ya. Yuk, sebarkan artikel ini ke teman-temanmu yang lain biar mereka tahu.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.